News

Pasar Tua di Kota Negara Tetap Bertahan Sejak Kerajaan Puri Negara

 Kamis, 02 Juni 2022, 19:30 WITA

beritabali/ist/Pasar Tua di Kota Negara Tetap Bertahan Sejak Kerajaan Puri Negara.

IKUTI BERITAJEMBRANA.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritajembrana.com, Negara. 

Pasar Tua di Kota Negara sejak dulu dari zaman kerajaan Puri Negara hingga kini masih lestari. Dulunya dikenal dengan nama Pasar Toko Muda di Kelurahan Banjar Tengah, di pusat kota Negara. 



Saat ini hanya beberapa puluh pedagang yang menjual beragam jenis dagangan yang bertahan mulai jajanan, sayur, buah, daging, ikan laut, dan juga kebutuhan banten serta bunga sarana sembahyangan. 

Salah satunya, Ni Kadek Sutarmi (56) asal Lingkungan Ketapang, Kelurahan Lelateng, Kecamatan Negara berjualan jajanan khas Bali khusus upakara. Ia berjualan dari 06.00 WITA hingga tutup pukul 20.00 WITA. Hasilnya, bisa dikatakan cukup menghidupi keluarga dan membantu menambah penghasilan suami. 

"Walau baru berjualan 7 tahun tapi pelanggan cukup lumayan banyak. Dengan penghasilan rata-rata perhari Rp200 ribu. Tetapi jelang hari raya sepeti Galungan bisa lebih hingga mencapai Rp1 juta. Dan tidak hanya itu saja saat purnama dan tilem di hari persembahyangan umat Hindu," jelasnya. 

Sutarmi juga mengutarakan, untuk jajanannya dibuat sendiri dan ada juga yang nitip jajanan kampung olahan dari warga sekitar pasar. Meski ada petugas kebersihan untuk menata pasar agar tidak kumuh, untuk toiletnya dinilai yang perlu sedikit perbaikan. 

"Walau luang lingkup kecil, pasar ini tetap menjadi daya tarik para pembeli dan pedagang. Sementara tanah milik Puri terjaga dengan baik serta terpelihara, sebagai pasar tua yang sangat tradisional. Saat ini usia sudah 56 tahun, saat kecil pasar tua ini sudah ada di jaman kerajaan Puri Negara," katanya.

Kemungkinan besar saat itu, katanya, sistem niaga dilakukan dengan cara barter (bertukar barang-red). Dimana para nelayan pesisir membawa hasil tangkapan di bawa ke pasar bertukar barang dengan para petani sawah ataupun kebun. Hingga kini nilai-nilai tradisional pasar rakyat bertahan di era jaman serba instan.


Halaman :